SEKALI MERDEKA TETAP MERDEKA

NASKAH DRAMA PERJUANGAN

KARYA 2002: ABBAS MUSTAN BHANSALI

PARA PEMAIN

KAKEK
SUAMI
ISTERI
CUCU
SANG TOKOH
ORANG 1
ORANG 2
ORANG 3
ORANG 4
ORANG 5
ORANG 6
BELANDA 1
BELANDA 2
TAWANAN 1
TAWANAN 2
MASYARAKAT

____________________________________________________________

ADEGAN PERTAMA

DI RUMAH SEDERHANA NAMPAKLAH SEORANG PEJUANG 45 YANG KINI SUDAH TUA. IA ADALAH KAKEK YANG SEDANG DUDUK DI KURSI SAMBIL BACA KORAN DENGAN SANTAINYA. IA MEMBACA SETIAP HALAMAN DAN SAMPAI MERASA JENUH MELIHAT BERITA TENTANG DEMONSTRASI DAN KRIMINAL.

KAKEK
Aduh … setiap halaman kok beritanya cuma ini–ini saja. Demonstrasi dimana-mana. Reformasi hanya kata-kata. Kriminalitas merajalela. Rakyat banyak disiksa karna kepentingan semata. Wong cilik selalu diperdaya dan tidak punya kekuatan apa-apa. Kehidupan kita layaknya kehidupan belantara. Siapa yang kuat, itulah mereka yang berkuasa. Zaman sekarang zaman edan. Tidak ada perubahan malah berantakan. Nah … ini dia. Berita yang paling edan dari segala yang edan. Benar-benar gila ! Edan ! Ada seorang nenek-nenek yang sudah berumur 85 tahun dengan jalan membungkuk tergopoh-gopoh. Ia hidup sendirian di gubuk yang reot sambil menunggu masa ajalnya. Malang nasibnya, nenek yang tua renta ini diperkosa oleh pemuda sopir bajaj.
Masya Allah ! Sungguh bejat mentalnya. Apa enaknya …. ! Ah, sudahlah !
Lebih baik mengisi TTS ( Teka Teki Silang ) untuk mengasah otak.
Satu mendatar. Hari Kemerdekan RI jatuh pada setiap bulan ? Wah gampang ! Bulan Agustus, tepatnya 17 Agustus. ( sambil mengisi TTS – Agustus ). Dua mendatar. Pemimpin negara kita disebut ? Apalagi ini gampang jawabannya ! Presiden.

TIBA-TIBA ADA SUARA GADUH DIBALIK RUANGAN. SUAMI ISTERI BERTENGKAR SAMBIL BERTERIAK-TERIAK PADAHAL KAKEK MASIH SANTAI MENGERJAKAN TTS.

ISTERI
( Dibalik ruangan hanya suara ) Aye sudah capek bang ! Setiap ari mengalah terus !

SUAMI
Maksud abang bukan begitu !

ISTERI
Tapi ati ini kagak kuat lagi bang !

SUAMI
Jangan salah paham dulu. Coba dengerin dulu laki loe !

ISTERI
Sudahlah bang ! Tinggalkan aye sendirian ! Bawa tuh semua pakaian abang ! ( sambil melempar beberapa pakaian dan tas sedangkan kakek sempat menguping percekcokkan mereka ) Aye udah muak liat muke abang. Pergi sono bang ! jangan tudur sekalian di rumah ini.

KAKEK
Satu menurun. Perkelahian mulut. Ribut. Ah jawabannya Cek Cok.

SUAMI
Hey, Fatimeh. Kagak baek bentak-bentak laki kayak gitu. Inget ! Dose ! Bini macem ape tuh ! Kagak makan sekolahan ape ya ! Be ! Be ! ( memanggil kakek tapi kakek pura-2 tidak dengar )

KAKEK
Empat mendatar. Orang yang dipaksa pergi dari rumah ? apa yach ?

SUAMI
Babe ! Gimana nih ? masak aye diusir dari rumah ! Kagak boleh tinggal disini.

KAKEK
Nah … Jawabannya Usir. Pinter Loe !

SUAMI
Babe ! aye ada masalah ame bini, be. Coba bantu aye nyelesaiin masalah ini.

KAKEK
Tujuh mendatar. Berpisah dengan pasangan hidupnya dalam keluarga ?
Loe tau kagak jawabannya ape ?

SUAMI
Udahlah, be. Jangan ngurusin TTS melulu. Ini gawat ! Gawat ! Aye sampai sekarang masih cinta ame bini aye. Masak aye mau di ceraiin, be.

KAKEK
Ceraiin. Yeah … itu jawabannye. Cerai. Ah ! loe belagak pilon, nyatanye loe pinter. Nah gitu dong.

SUAMI
Bapak sama anaknya sama aja. Kagak ade yang bener. Bodoh ah ! Aye mau pergi dari rumah ini. Emangnye kagak ade perempuan lagi ape ! Perempuan zaman sekarang tuh banyak yang seksi, ampe puser aje dilihatin. Kayak kekurangan baju aje. Assalamu ‘alaikum ! ( teriak ) Assalamu ‘alaikum ! Wa’alaikum salaam !

KAKEK
Sepuluh menurun. Jawaban ucapan salam orang Islam ? Wa’alaikumus salaam.
Eh… kemane tuh Jali ? Main pergi aje. Kagak ucapin salam ame orang tue. Maen kabur aje tuh anak. Payah ! Kagak ade sopan santunnye !

CUCU
( Memanggil sambil berlari menghampiri kakeknya yang lagi asyik nulis TTS )
Papi … ! Mami … ! Kek ! Kek ! Mana Papi ? Diluar ada keramaian nih, kek !
Kakek … ! Mana papiku ? Deddy !

KAKEK
Kecil-kecil kayak cabe rawit aje loe. Teriak-teriak ! Eh, Ntong ! Gaye bener loe sekarang. Manggil babe loe, Papi, Deddy. Manggil Nyak loe, Mami.

CUCU
Biasa, Modern, Kek ! Perlu perubahan dikitlah ! Jangan kampungan !

KAKEK
Bisa aje loe ! Emangnye ade apa sih ampe teriak-2 begini ?

CUCU
Diluar ada keramaian, kek ! Jalanan banyak yang macet ! Banyak polisi membawa pistol. Hih … Serem kek ! Banyak orang teriak-2 sambil bawa tulisan. Malahan ada kepalanya diikat kain warnanya merah putih. Mereka lagi sakit kepala ya kek ?!

KAKEK
Itu sih lagi Demonstrasi. Berjuang untuk mendapatkan haknya dan melawan aturan yang tidak sesuai dengan prinsipnya. Mereka bukannya lagi sakit kepala, Ntong ! Hey, kain merah putih yang diikatkan dikepalanya itu melambangkan semangat perjuangan. Layaknya lambang bendera negara kita Merah Putih.
Itu ada sejarahnya, bagaimana pejuang kita melawan penjajahan. Kakek dulu pernah mengalami perjuangan untuk merebut tanah air dan mengusir penjajahan. Ketika itu Kakek berhasil menyobek bendera Belanda dan menggantikan bendera Merah Putih.
Gini ceritanya !
( FLASH BACK ke Adegan Selanjutnya )

____________________________________________________________

ADEGAN KEDUA

SEKUMPULAN MASYARAKAT BERTEMU DI TENGAH LAPANGAN INGIN MELAKUKAN PEMBERONTAKAN TERHADAP PENJAJAH INDONESIA. MEREKA MENGADU NASIBNYA SELAMA INI KARENA PERLAKUAN PENJAJAHAN YANG SEWENANG-WENANG TERHADAP DIRINYA.

ORANG 1
Saya tidak terima

ORANG 2
Kita harus balas mereka

ORANG 3
Kita tidak boleh diam saja

ORANG 4
Kita harus berjuang

ORANG 5
Lawan saja penjajahan

ORANG 6
Usir mereka dari tanah air kita

MASYARAKAT BERKUMPUL SAMBIL BERTERIAK DAN BERBICARA BERULANG-ULANG HINGGA MUNCULLAH SANG TOKOH MENENGAHI MEREKA.

SANG TOKOH
Tenang … Tenang … Sabar … Sabar …

ORANG 1
Bagaimana kita bisa tenang, Pak !

ORANG 2
Kita sudah cukup bersabar, Pak !

SANG TOKOH
Saya tahu ! Saya mengerti ! Kahidupan saudara-2 tidak tentram. Penyiksaan ada dimana-mana. Perlakuan mereka yang keji itu harus kita singkirkan. Tindakan mereka yang sewenang-wenang terhadap kita harus dilawan. Kita memang tidak boleh diam saja. Tapi semua itu tidak semudah kata yang kita ucapkan. Kita harus bertindak. Kita harus berjuang.

ORANG BANYAK
Betul …. Betul …. Setuju … Setuju …. Ayo ! Kita tempur mereka.

SANG TOKOH
Sebentar ! Kita harus tahu kemampuan kita lebih dulu. Sebelum menyerang mereka. Mereka itu adalah penjajah tanah air kita ini dan mereka punya segala macam senjata yang bisa membunuh dengan cepat. Tapi bagaimana dengan kita ? Kita tidak punya apa-apa ? Rakyat kita ini hanya punya akal, tenaga dan semangat berjuang.

ORANG 3
Saya rasa kemampuan kita sudah cukup melawan penjajah.

ORANG 4
Benar ! Akal, tenaga dan semangat berjuang adalah senjata kita.

ORANG 5
Bagaimana kalau kita pakai saja Bambu Runcing ?

ORANG 6
Setuju ! Kita harus bersatu menumpas mereka dan kemudian kita ambil senjatanya.

SANG TOKOH
Baiklah ! Kita segera atur strategi dan kita rebut kembali tanah air tercinta.
Kita adakan serangan sebelum fajar. Lakukan tugas masing-2 sesuai kemampuannya. Mari kita berjuang sampai titik darah penghabisan. Sekali merdeka tetap merdeka !

ORANG BANYAK
Merdeka …. ! Merdeka … !

MASYARAKAT LANGSUNG BERGERAK BERPENCAR. ADA YANG LANGSUNG MENGAMBIL BAMBU RUNCING DAN YANG JADI PERAWAT. SEGALANYA BERSIAP-SIAP BERPERANG.

____________________________________________________________

ADEGAN KETIGA

DUA TAWANAN DI SIKSA OLEH TENTARA BELANDA KARENA TIDAK MENUNJUKKAN TEMPAT PERSEMBUNYIAN PEJUANG INDONESIA.

BELANDA 1
Sekarang cepat katakan ! Dimana letak persembunyian prajurit orang-orang Indonesia ? Cepat bicara ! Atau pistol ini yang akan memaksamu bicara ?

BELANDA 2
Ayo ! Cepat Bicara ! Katakan dimana tempatnya ? Kenapa diam saja ?
( Tawanan hanya merintih kesakitan dan tidak mau bicara )
Jadi tidak mau bicara. Ok. Lebih baik mulut kalian ditutup saja. ( Mulut tawanan di plester / Lagban hitam )

BELANDA 1
Sepertinya mereka tidak pantas hidup. Peluru inilah yang bisa membuat mereka berakhir. Kematian adalah keinginannya. ( Pucuk pistol diarahkan pada satu tawanan dan menghitungnya ) Satu ! Dua ! Ti ….

MASYARAKAT
Serang … ! Serang … ! Merdeka … ! Merdeka … !

SEMUANYA MEREBUT SENJATA BELANDA DAN BELANDA DIIKATNYA. KEMUDIAN MEROBEK WARNA BIRU BENDERA BELANDA. RAKYAT MENYANYIKAN LAGU KEMENANGAN “ SORAK-SORAK BERGEMBIRA “. SAMBIL MEREKA KELUAR PANGGUNG DAN TINGGALLAH KAKEK YANG MASUK PANGGUNG IKUT BERNYANYI DENGAN SEMANGATNYA. SEPERTI GAYANYA TEMPO DULU. SEDANGKAN CUCUNYA TIDUR DI KURSI PANJANG KETIKA MENDENGARKAN CERITA KAKEKNYA.
KEMBALI KE ADEGAN REALIS.

KAKEK
Begitu ceritanya ! Karena dengan bangganya setiap tahun di bulan Agustus tanggal 17 kita selalu merayakan Hari Kemerdekaan RI. Meskipun kita masih belum merasakan sepenuhnya merdeka karena sekarang kita masih dijajah oleh bangsa kita sendiri yang berkuasa. Semoga hakekat dan makna kemerdekaan dulu selalu dijadikan momentum perjuangan untuk membangun Negara Kesatuan Republik Indonesia yang seutuhnya.
Ntong ! Heh … loe malah enak-enakan tidur. Ngorok Lagi. Bukannya didengerin cerita kakek sampai selesai. Ini … nih ! Anak zaman sekarang ! Cerita Sejarah Perjuangan RI kagak pernah didengerin apalagi dipelajari. Kalo cerita Sinetron aje pada didemenin. Aneh ! Gimana Generasi Muda saat ini mau maju ! Ah, sudahlah ! Biar yang tua-tua saja yang pernah ngalamin perjuangan ini. Meskipun sering dilupakan orang tanpa pernah mendapatkan bintang jasa Pejuang RI

TAMAT

Koleksi : teater_gress@yahoo.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: