SEBUAH AMANAT

NASKAH DRAMA PANGGUNG
Karya 2005 : ABBAS MUSTAN BHANSALI

PARA PEMAIN

Jali Julaehah Hindun Juki Marzuki Laila Ahmad Wahyu
Ustadz Syahrul Orang 1 Orang 2 Orang 3 Orang 4
Maisarah Harits Hafsah Mas’ud

____________________________________________________________

ADEGAN PERTAMA

KEHIDUPAN RUMAH TANGGA YANG SEDERHANA DAN BUDAYA BETAWI YANG SERBA UNIK. JALI SI TUKANG INSINYUR SEDANG BERKEMAS MAU CARI LAMARAN PEKERJAAN.

JULAEHAH
Bang … Bang Jali … sampai kapan kita mau hidup seperti ini. Aye kagak kuat lagi, bang. Tiap hari makannya tempe ame lalapan. Emangnya kita kambing ape ? makan lalapan melulu. Sekali-kali makan ayam kek. Tuh kaya orang bule dong, makannya roti bulet dalamnye ade daging ame dedaunan pakai saos. ( Tiba – Tiba Jali muncul ) Namanye ape bang ?

JALI
Ah … norak lu. Gitu aje kagak tahu. Burger namanye.

JULAEHAH
Ya maklumlah bang, aye kagak pernah makan tuh burger. Kok abang tahu ? Udah pernah makan yach ?! Pasti ke restoran, ya bang !

JALI
Gimana mau makan ? pekerjaan aje kagak dapet – dapet. Kok mau sombong.

JULAEHAH
Abang sih pilih – pilih pekerjaan. Kan banyak bang perusahaan butuh karyawan. Karyawan pabrik, karyawan toko, karyawan …(tiba-tiba disela)

JALI
Udahlah jangan ngoceh melulu. Aye mau berangkat ngantar lamaran kerja.

JULAEHAH
Bang, tabungan kite udah menipis nih. Jangan pulang – pulang beli koran melulu. Yang dicari cuma lowongan kerjaan aje. Pikirin juga anak kita yang butuh biaya sekolah.

JALI
Julaiha … Lu pagi – pagi bisanya ngomel melulu. Bukannya suami mau berangkat didoain kek. Aye tetap mau ngelamar kerjaan yang sesuai dengan prestasi sekolah aye.

JULAEHAH
Bang, banyak orang sekolah tinggi, ampe dapat gelar sarjana. Tapi tetap aje nganggur. Malahan ade orang kagak sekolah aje bisa kaya. Apalagi sekarang ini, ade artis dangdut yang kagak sekolah tinggi dapat gelar Profesor. Rhoma Irama, Cici Paramida, Endang Kurnia. Ampe Ki Joko Bodo pun Ahli Supranatural dapat Profesor cuma bayar satu juta. Beda ame Abang, dari aye pacaran ampe kawin, Abang cuma dapat gelar sarjana tukang Insinyur.

JALI
Dose lu ngomongin orang kayak gitu. Udah dech aye mau pergi. Udah siang. Jaga di rumah baik – baik. Bilang ame anak-anak bapak nggak bisa barengan berangkatnye.

JULAEHAH
Ah … capek begini terus setiap hari. Kagak ade kemajuan. ( memanggil ) Hindun … Hindun … lama banget sih kagak berangkat – berangkat sekolah. Udah jam berapa nih ?

HINDUN
Ya mak, ini juga mau berangkat. (mendekati mak) Bagi duit, mak. 50 ribu buat jalan – jalan ame temen – temen. Istilah kerennya Shooping. Alias cuci mata biar fresh.

JULAEHAH
Masih sekolah belagu amat sih lu. Banyak banget lu minta. Emangnya mak lu bank. Buat makan aje masih ngutang sana – sini. Ini, mak cuma ade 5000. Itupun ngambil di dompet bapak lu.

HINDUN
Mana cukup, mak. Dikit banget sih. Udah kagak zamannya mak. Anak sekolah uang sakunya cuman 5000. Malu mak ame temen. Aye tiap sekolah kagak boleh jajan. Malah bawa bekal makan dari rumah. Aye sering diledekin ame temen – temen.

JULAEHAH
Apa urusannya ame temen – temen lu. Biar aje lu begitu. Sebenarnya lu itu contoh pelajar yang baik. Ngerti keadaan keluarga.

HINDUN
Tapi mak, banyak temen yang sering ngatain aye. Hari gini kagak punya Handphon. So What gitu Loh … (menirukan gaya iklan)

JULAEHAH
Ah … ada – ada saja sih lu. Juki … cepetan berangkat sekolah. Jangan lupa minum dulu susunya.

JUKI
Nggak mau, mak.

JULAEHAH
Memangnya kenapa dengan susu itu ?

JUKI
(menirukan iklan) Ini mah teh susu.

JULAEHAH
Itu sudah jelas susu. Minuman warna putih itu pasti namanya susu. Bukan teh.

JUKI
Pokoknya nggak mau. Ini mah teh susu. Susu yang bener, aku dan kau suka engkau.

JULAEHAH
Wah … nggak mudeng. Udah sana berangkat, nanti telat.. (Hindun & Juki pergi) Anak zaman sekarang ini banyak yang jadi korban iklan. Tapi kalo dipikir – pikir … bener juga yach kita ini perlu hidup serba ada. Rumah gedongan, banyak perabotan, mobil mewah, handphon punya. Duit berlimpah. Gimana yach keluarga aye bisa ngerasain kayak orang kaya yang serba wah … wah …

____________________________________________________________

ADEGAN KEDUA

SEBUAH KELUARGA YANG SANGAT ISLAMY DENGAN KESEDERHANAAN TAPI MEREKA KAYA IMAN. SUAMI ISTERI SEDANG BERBINCANG –BINCANG TENTANG KELUARGA BETAWI TETANGGANYA. DUA TAHUN KEMUDIAN, KELUARGA SI JALI SUDAH BERUBAH.

MARZUKI
Sudah dua tahun ini keluarga kita merasakan ketenangan. Kita patut bersyukur kepada Allah SWT atas segala rahmat dan nikmatnya. Meski keadaan hidup kita sederhana tapi serba kecukupan.

LAILA
Apalagi tetangga kita ini sudah lama tidak bertengkar lagi. Malahan dengan kesibukannya mereka jarang sekali di rumah. Jali yang sekarang jadi direktur punya banyak perusahaan. Isterinya Julaehah juga sering mengadakan arisan ibu – ibu di komplek. Sedangkan anaknya si Hindun sudah kerja sambil kuliah di Universitas yang ternama. Apalagi si kecil Juki sekolah di Negeri.

MARZUKI
Ya … begitulah rizki seseorang. Allah sudah menentukan nasib hambanya. Janganlah kita jadi iri karena perubahan kehidupan mereka.

LAILA
Tapi … yang ibu heran. Apakah bisa secepat itu orang menjadi sukses ? dalam jangka setahun.

MARZUKI
Bisa saja, semua itu tergantung dengan semangat usahanya. Tapi memang … bapak juga tidak habis pikir. Kenapa mereka bisa kaya secepat itu ? itupun kuasa Allah. Semoga kekayaan itu berasal dari hasil usaha yang dibenarkan Allah dan disalurkan untuk hidup di jalan Allah pula.

LAILA
Kita juga harus berterima kasih pada mereka. Ahmad sekarang sudah bekerja pada Jali. Semoga anak kita dapat sukses pula seperti mereka.

MARZUKI
Benar juga, daripada Ahmad menganggur terus. Lebih baik jika sudah mapan maka secepatnya Ahmad segera mencari jodoh karena sudah cukup umur dan tanggung jawabnya. (tiba-tiba Ahmad masuk dengan tergesa-gesa dan panik) Ahmad … ahmad … ada apa kamu ini ?

LAILA
Ahmad … kamu kanapa ? kelihatannya panik sekali. Ahmad … jelaskan pada ibu. Ada apa kamu sebenarnya ?

AHMAD
Aku harus pergi. Tidak ada waktu lagi.

LAILA
Apa yang kau lakukan ini ? ibu tidak mengerti, apa maksudmu ?

AHMAD
Aku tidak bisa menjelaskan semua ini. Aku segera meninggalkan rumah ini sementara waktu.

MARZUKI
Kau jangan bicara sembarangan, Ahmad. Bapak dan ibu harus tahu semua ini. Apa alasanmu pergi begitu saja. Tolong jelaskan.

AHMAD
Bapak … Ibu … mengertilah dengan keadaanku. Nanti saja akan aku jelaskan. Aku tidak bisa menjelaskan sekarang. Tapi ijinkan aku pergi dan jika ada yang mencariku tolong katakan tidak tahu tentang keberadaanku. Maafkan aku … (muncullah Wahyu)

WAHYU
Kau tidak bisa pergi begitu saja. Kau harus tanggung jawab. Enak saja kau meninggalkan masalah besar ini padaku.

MARZUKI
Ada apa lagi ini ? katakan Wahyu, ada masalah apa yang sedang menimpa kalian ?

WAHYU
Aku minta pertanggung jawaban Ahmad yang telah melakukan penipuan padaku dan teman-2ku.

AHMAD
Bohong. Aku sama sekali tidak melakukan kejahatan penipuan. Aku bekerja mati-matian dengan kejujuran dan tanggung jawab besar pada bang Jali. Tidak ada sedikitpun aku menipu kalian semua.
Proposal pengajuan dana Multi Level itu dibuat oleh bang Jali. Aku juga merasa ditipu bahkan puluhan juta dana masyarakat hilang begitu saja karena ulah si bang Jali.

WAHYU
Tapi kau tetap harus tanggung jawab.

AHMAD
Enak saja aku yang bertanggung jawab. Kita ini sama-sama ditipu.

MARZUKI
Sudah jangan ribut. Nanti semua ini diketahui orang.

WAHYU
Biar saja, semua orang sudah tahu. Semua orang yang tertipu sekarang ini sedang menyerbu ke rumah Si Jali rame – rame. Selain mencari keluarga Jali juga tentunya mencari kau, Ahmad.

MARZUKI
Kalau begitu kita segera kesana.

LAILA
Jangan pak. Nanti bagaimana dengan nasib Ahmad. Bisa – bisa dipukuli dan dikeroyok massa.

MARZUKI
Tidak mungkin masyarakat mengamuk dan main hakim sendiri. Kita punya hukum dan keadilan yang perlu ditegakkan. Sebaiknya kau harus jelaskan pada semua orang. Wahyu ! kau harus melindungi Ahmad. Biarlah bapak menghubungi tokoh masyarakat dan aparat keamanan.

WAHYU
Baiklah pak Marzuki. Kami akan segera kesana. Permisi bu Laila.

MARZUKI
Bu, kami pergi dulu. Do’akan semua masalah ini dapat diselesaikan ! Assalaamu ‘alaikum.

LAILA
Walaikum salaam. Hati – hati anakku. Semoga Allah melindungi kalian.

____________________________________________________________

ADEGAN KETIGA

SUASANA BERGEJOLAK. MASYARAKAT YANG MERASA TERTIPU ULAH SI JALI MEMBERONTAK INGIN MENUNTUT PERTANGGUNG JAWABANNYA. DIAWALI DENGAN DEMO MASSA.

ORANG 1
Hey … Jali keluar kau. Kami menuntut janjimu. Kau harus bertanggung jawab. Kau penipu.
Julaehah … cepat keluar. Kau juga Pembohong besar.

ORANG 2
Kekayaan kalian bukan hasil keringat yang suci. Jali … kau menggelapkan uang perusahaan. Julaehah … si pembual yang menipu Uang arisan ibu – ibu cepat kembalikan.
Hindun … kau juga perempuan pelacur. Kuliahmu kamuflase hanya mencari status. Dan kau Juki …
Perusak moral dan pemakai narkoba.

ORANG 3
Jali … keluar. Kami semua menunggu di depan rumahmu. Rumah hasil penipuan (berbicara ke masyarakat) Kita hancurkan saja rumahnya. Rumah yang penuh dosa.

ORANG 4
Sebaiknya langsung kita bakar. Tidak usah banyak ngomong. Ayo bakar … bakar …

WAHYU
Hentikan … hentikan … tunggu sebentar … jangan sembarangan membakar …

ORANG 4
Jangan ikut campur ! Hai Ahmad … kau juga harus bertanggung jawab …

ORANG 3
Kau tidak pantas hidup … ayo bunuh Ahmad sekalian … Ayo …

MARZUKI
Hentikan semuanya … sabar … sabar … jangan main hakim sendiri. Itu tidak benar. Apalagi main keroyokan. Kita sebagai masyarakat. Sebagai rakyat kecil harus punya nurani yang bersih. Jangan seperti wakil rakyat Anggota Dewan yang saling berantem, gontok – gontokan tidak ada juntrungannya. Bicara demi kepentingan rakyat tapi menindas rakyat demi kepentingan pribadi.

AHMAD
Saudara – saudara … Masalah ini harus diselesaikan dengan kepala dingin dan hati yang bersih. Sebaiknya kita bicara baik – baik. Saya akan tetap bertanggung jawab meski ini semua bukan kesalahan saya. Tapi kita semua tertipu oleh ulah si Jali. Mari kita berkumpul di balai desa.
Mari semuanya … (semua masyarakat pergi bersama Wahyu dan Ahmad)

MARZUKI
Jali … sekarang keluarlah … jangan takut … semua orang sudah pergi … hanya ada aku, Marzuki dan pak Ustadz Syahrul.

USTADZ SYAHRUL
(muncullah keluarga Jali) Aku sangat memahami keluargamu dan aku juga sangat mengerti kemauan masyarakat yang kau kecewakan. Sekarang sebaiknya ceritakan. Kenapa semua ini bisa terjadi ?

JALI
Pak Ustadz … aku memang bukan pejabat … tapi dengan seenaknya ngembat uang rakyat … dengan tipu muslihat … semua ini berawal dari istriku yang banyak menuntut. Aku yang kaya seperti ini karena menggunakan kekuatan sihir dan bantuan dukun alias pesugian. Kemudian aku mulai memanfaatkan kepintaranku untuk menipu semua orang.

JULAEHAH
Benar apa yang dikatakan suamiku. Masalahnya keadaan ekonomi keluargaku yang miskin. Anak kami suka terpengaruh kekayaan temannya. Apalagi iklan televisi itu yang kurang mendidik anak-2.

USTADZ SYAHRUL
Masya Allah … anda sungguh dimurkai Allah. Perbuatan itu sangat dibenci oleh Allah. Seharusnya kau menjaga keluargamu dari api neraka. Harta dan jabatan hanya bersifat sementara di dunia ini. Tapi amalan akan membawamu di akherat kelak. Biar kita miskin tapi kaya iman. Itu lebih baik karena sebagai bekal nanti di akherat. Allah SWT memberikan keturunan anak padamu merupakan titipan. Bukannya anak ditelantarkan memenuhi nafsu bejat. Apalagi sampai terjerumus narkoba. Anak itu sabagai amanat yang harus dijaga dan dirawat baik – baik. Begitu juga perusahaan telah mempercayakan dirimu sebagai pimpinan. Jangan menyalah-gunakan jabatan untuk kepentingan keluarga. Kau seharusnya mencontoh prilaku Rasulullah SAW. Karena Nabi Muhammad selalu memegang amanat. Beliau sangat jujur dalam bertindak. Mari kita tengok sejarah kehidupan Nabi Muhammad SAW ketika berdagang.

____________________________________________________________

ADEGAN EMPAT

SUASANA KOTA SYAM YANG BEGITU RAMAI DENGAN PERDAGANGAN. KETIKA MAISARAH SELESAI BERDAGANG SEDANGKAN MUHAMMAD SEDANG BERTEMU DENGAN SAHABATNYA.

HAFSAH
Sampai kapan kita menunggu pembeli disini. Sedangkan barang – barang yang kita jual belum banyak yang laku.

HARITS
Laku atau tidak laku barang jualan kita. Kita tetap kembali ke Makkah. Tapi kenapa yach …
barang – barang yang dibawa padagang Muhammad dan Maisarah cepat laku ?

MAISARAH
Wahai Hafsah, berhubung dagangan kami sudah bersih terjual dan tidak ada sisa. Maka kami segera kembali ke Makkah. Dan besok kita bisa berjumpa lagi disini.

HAFSAH
Lalu dimana Muhammad, wahai Maisarah ? Apa memang tidak akan pulang bersamamu ?

MAISARAH
Aku diutus oleh Siti Khadijah untuk selalu menemani Muhammad yang dipercakan untuk membawa barang dagangan ke Syam ini. Lagipula kami memperoleh laba yang tidak sedikit. Maka aku bersama Muhammad harus menyampaikan ke Siti Khadijah dengan jujur. Adapun Muhammad saat ini sedang bertemu dengan sahabatnya sebentar.

HARITS
Sepertinya kalian pulang lebih cepat dari pada pedagang lainnya. Apalagi keuntungan kalian sangat besar. Sebenarnya apa rahasianya sehingga dagangan kalian bisa cepat laku ?

MAISARAH
Sederhanya saja. Muhammad mengajarkan aku cara berdagang yang baik. Sebagai seorang pedagang yang mendapatkan amanat dari Siti Khadijah, seorang janda kaya. Muhammad selalu memegang amanat dan selalu bersikap jujur dalam bertindak.

MAS’UD
Wahai, Maisarah. Engkau sekarang sedang ditunggu Muhammad untuk segera diajak kembali ke Makkah. Karena hari semakin larut. Sebaiknya temui Muhammad di persimpangan sana.

MAISARAH
Baiklah Mas’ud. Aku segera memenuhi pesan itu. Ternyata kau sudah bertemu dan berbicara dengan Muhammad. Mari kita kesana. Mari …

HARITS
(berbicara kepada Hafsah) Kalau begitu kita juga segera kembali ke Makkah agar besok kita bisa kembali ke Syam dengan harapan yang baik.

____________________________________________________________

ADEGAN KELIMA

“FLASH BACK” KEMBALI KE SUASANA PERBINCANGAN USTADZ SYAHRUL DG KELUARGA JALI

USTADZ SYAHRUL
Begitulah sebenarnya kepribadian Nabi Muhammad SAW. Sehingga sesudah Nabi Muhammad pulang dari perjalanan ke Syam itu, maka datanglah lamaran dari pihak Siti Khadijah kepada beliau. Lalu beliau menyampaikan hal itu kepada pamannya. Setelah tercapai kata sepakat pernikahanpun dilangsungkan. Pada waktu itu umur Nabi Muhammad + 25 th sedangkan Siti Khadijah + 40 th.

Dalam perjalanan hidupnya sejak masa kanak – kanak hingga dewasa dan sampai diangkat menjadi Rasul, beliau terkenal sebagai seorang yang jujur, berbudi luhur dan mempunyai kepribadian yang tinggi. Tak ada sesuatu perbuatan dan tingkah lakunya yang tercela yang dapat dituduhkan kepadanya. Berlainan sekali dengan tingkah laku perbuatan kebanyakan pemuda – pemuda dan penduduk kota Makkah pada umumnya yang gemar berfoya – foya dan bermabuk – mabukan itu. Karena demikian jujurnya dalam perkataan dan perbuatan, maka beliau diberi julukan “ Al – Amin “, artinya Orang Yang Dapat Dipercayai.

MARZUKI
Bagaimana Jali ? Kau sudah memahami bagaimana seharusnya manusia itu bersikap terhadap sesamanya. Apalagi keluargamu kaum muslim. Sepatutnya lebih bertaqwa kepada Allah SWT sebagai Sang Pencipta kita. Dan Nabi Muhammad sebagai Rasulullah SAW patut kita teladani dalam kehidupan sehari – hari.

JALI
Kalau begitu atas nama keluarga, kami akan segera bertaubat dan tentunya menyelesaikan masalah ini melalaui jalur hukum. Kami sekeluarga menyerahkan diri pada pihak yang berwajib. Mari …

TAMAT

Koleksi : teater_gress@yahoo.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: