SAMBUT RAMADHAN

NASKAH DRAMA PANGGUNG

Karya 2005 : ABBAS MUSTAN BHANSALI

PARA PEMAIN

ROZAK
HALIMAH
ALUL
MUMUN
HAJI SHOLEH
AMINAH
ANISA
IMAM
ORANG 1
ORANG 2
ANAK 1
ANAK 2
ANAK 3
ANAK 4
USTADZ SANUSI
PAK RT

____________________________________________________________

ADEGAN PERTAMA

NAMPAK SETTING KELUARGA BETAWI YANG SEDERHANA DENGAN PERLENGKAPAN MEJA DAN KURSI.

MUMUN
(sambil mencari kue) Kemana sih makanan gue ? kok nggak ada. Padahal gue taruh disini. Kok hilang sih. (memanggil) Mak … Mak …

HALIMAH
Ada apa sih ?

MUMUN
Ini mak, kue aye hilang. Mak yang makan ya ?!

HALIMAH
Enak aja lu, ngatain mak yang makan. Emangnye mak tau kue ape itu. Cari dulu yang bener. Lupa naruk kali lu.

MUMUN
Aye taruk disini mak. Yakin disini. Nggak lupa kok. Kue itu belum dimakan mak.

HALIMAH
Ya udah ntar beli lagi dach.

MUMUN
Udah nggak ada lagi mak. Kue itu tinggal satu-satunya. Belinya jauh lagi, di dekat sekolah aye, mak.

HALIMAH
Trus gimana dong. Kalo emang udah nggak ade.

MUMUN
Aye yakin pasti ada yang makan, mak.

HALIMAH
Mana mungkin bapak lu yang makan. Seharian bapak lu jarang di rumah. Tapi kalo udah ade di rumah, kerjaannye tidur melulu.

MUMUN
Aye nggak bilang bapak yang makan. Tapi mungkin aja … bang Alul yang makan kali, mak.

HALIMAH
Yach nggak tahu juga. (memanggil) Alul … Alul …

ALUL
Ya mak !

HALIMAH
Kemari bentar.

ALUL
Ntar mak !

MUMUN
Bang Alul cepetan dong. Aye mau ngomong nih.

ALUL
Ntar dulu dong. Tanggung nih. Dikit lagi.

HALIMAH
(teriak) Alul … ngapain aje sih lu. Cepet sini bentar.

ALUL
(terburu-buru) Ade apa sih mak ? (sambil makan mie goreng di mangkok)

HALIMAH
Sini lu ! Lu tau kagak makanannye adik lu ?

ALUL
(sambil makan dan geleng-geleng kepala)

MUMUN
Bang, yang bener. Kue yang di plastik, diiket dengan pita merah, bang. Aye taruh dibawah meja. Abang makan ya !

ALUL
Mana gue tau ! Lupa naruknya kali. Biasanya naruk barang sembarangan kan lu. Kadang disitu, kadang disini, kadang disana, disono (sambil menunjuk arah dengan tangan kiri yang pakai gelang pita merah).

MUMUN
Bang … bang … ntar dulu bang. Kayaknya ada yang aneh nih.

ALUL
Apanya yang aneh ?

MUMUN
Kok pita merah iketan kue aye … ada ditangan abang. Nah udah ketauan nih. Kagak salah lagi abang pasti makan kue aye.

ALUL
Ah … enak aja. Jangan sembarangan lu ngomong. Ini nih (sambil nunjuk ke pita) gue dapat nemu kemaren dibawah situ.

MUMUN
Dibawah meja kan, bang !

ALUL
Yach … gitu dech.

MUMUN
Pita yang ngiket di plastik kue itu kan, bang !

ALUL
Yach … gitu dech.

MUMUN
Berarti kue aye abang makan dong !

ALUL
Yach … gitu dech.

MUMUN
Mak … itu kan bener mak.. (kesel merengek) kue aye dimakan bang Alul ?!

HALIMAH
Alul … kenape kue adik lu, lu makan ?

ALUL
Habis kue itu dibiarin geletak sih. Kan kacian mak kalo kagak dimakan, ntar jadi kedinginan. Mending masuk ke perut aye, mak.

HALIMAH
Aduh … tapi bukan begitu caranye. Lu seharusnya tanya dulu dong, kue itu milik siapa ? Jangan main embat aje. Kayak orang kekurangan makan.

MUMUN
Pokoknye aye kagak mau tau. Abang harus gantiin kue aye yang mirip kayak gitu.

ALUL
Beres dach, aye beliin lagi. Tapi mana uangnya ?

MUMUN
Kok malah minta uang. Pake uang abang dong. Abang yang makan. Harganye dua ribuan.

ALUL
Masak pake uang gue. Kan nyuruh beliin, yach pake uang lu. Kalo kagak mau yach pake uang mak. Iya kan mak ?!

HALIMAH
Gila lu yech. Lu yang makan. Mak yang gantiin. Enak aje. Pake uang lu sendiri.

ALUL
Yach mak, kayak kagak tau aje. Aye tiap hari kagak punya uang. Apalagi tabungan, mak.

HALIMAH
Gue kagak mau tau urusan. Lu tetep beliin itu kue. Yang penting lu harus tanggung jawab.

ROZAK
Apa-apaan sih ribut amat ! hai Imah … lu kalo ngomong teriak – teriak begitu. Kayak petasan aje. Kagak bisa pelan-pelan ape. Kagak tau diri lu. Orang lagi tidur, digangguin..

HALIMAH
Hai bang Rozak … abang yang kagak tau diri. Udeh siang begini masih tidur aje. Inget waktu bang. Kerjaannye tiap hari molor mulu. Malam begadang, siang molor.

ROZAK
Hai … perempuan kalo ngomong nyablak aje kayak petasan cabe rawet lu. Gue ini tiap malam ronda. Ngeronda di kampung ini. Jangan sampai ada rumah yang kemalingan.

HALIMAH
Ronda kampung ape ngeronda janda ? Ronda itu kan ade jadwalnye, bang. Nggak kayak abang, tiap malem kerjaannye ngeronda melulu. Emang orang yang lain kagak mau ngeronda.

ROZAK
Gue kagak ngeronda aje. Tapi … (dipotong)

HALIMAH
Tapi ape bang ? kagak usah banyak alasan dech bang. Gue tau kebiasaan orang begadang.

ROZAK
Begadang kagak sembarang begadang, Imah. Tapi ada yang gue harus kerjain.

HALIMAH
Tuh betul kan, gue bilang. Abang pasti nyari bini baru. Bini muda yang masih gres alias bahenol. Nggak kayak gue yang udah tua. Yang udah punya anak. Kagak bisa muda lagi. Kerjaan gue cuma urusan dapur dan ngurusin anak. Betul begitu kan, bang ?

ROZAK
Aduh … lu kok punya pikiran begitu sih. Gue ngeronda sambil kerja nyari duit. Duit yang bakalan buat makan sekeluarga.

HALIMAH
Ah Kerjaan abang apa sih ? kagak tau juntrungannye. Orang lain itu kalo kerja jelas, bang. Kerja sebulan dapat gaji. Beda ame abang. Abang kagak ade gajinya. Kalo ade uang baru ngasih kalo kagak dapet uang gue suruh ngutang kasana kemari.

ROZAK
Udah dech ngoceh melulu. Yang penting lu semuanye bisa hidup. Gue mau keluar.

HALIMAH
Bang … mau kemane ?

ROZAK
Ke warung kopi. Di rumah kagak pernah disediain kopi. Mending ke warungnya mpok Isyah.

HALIMAH
Dasar laki keganjenan.

ROZAK
Lu … dasar perempuan peot

HALIMAH
Katain bini peot. Tapi dipake – pake juga.

ALUL
Mak … mana duitnya ?

HALIMAH
Lu lagi. Nggak ada bedanya ama bapak lu. Lu kerjaannye makan melulu. Apa kagak ada berhentinye ? perut itu perlu istirahat. (beri uang) nih … duitnya.

ALUL
Mak … kok cuman dua ribu. Kurang dong.

HALIMAH
Gimana kurang. Kan harga kuenya dua ribu. Betul kan Mun !

MUMUN
Iya mak emang kuenya cuman dua ribuan. Tapi kayak kagak tau aje kebiasaan bang Alul kalo disuruh kan minta upah.

ALUL
(sambil cengar – cengir) Iye mak gitu dech … upah ini hari beliin es nong-nong. Begitu … !

HALIMAH
Ade aje sih lu yech. Hai Alul … Badan jangan digediin terus, ntar lagi bulan puasa. Awas lu kagak puasa lagi. Sekarang lu udah gede, udah SMP. Malu ama diri lu.

ALUL
Iye dech mak … aye ntar puasa … puasa dech ?! Tapi lihat dulu musimnya, mak. Kalo musimnya banyak temen2 kagak puasa yach aye ikutan kagak.

HALIMAH
Gila lu yech. Pake lihat musim – musiman segale lu. Udah sono, beliin tuh kue.

ALUL
Oke dech boss … ! (sambil niru gaya barat)

HALIMAH
Dasar bocah gemblung. (kepada Mumun) Sekarang lu bantuin mak pergi ke pasar. Mak mau beli bahan-bahan buat persiapan bulan puasa. Hai Mun … tabungan lu banyak nggak ?

MUMUN
Emangnya kenape mak ? kok pake tanya tabungan aye.

HALIMAH
Gini … mak pinjem dulu tabungan lu buat modal dagang. Mak mau dagang soto mie kecil-kecilan ama kolak. Biasa kalo bulan puasa pasti rame yang beli.

MUMUN
Iye dech mak. Tapi jangan lupa dibalikin. Yach … Kalo bisa sih ditambahin ya mak..

HALIMAH
Bisa aje lu. Kayak pinjem di bank aje.

____________________________________________________________

ADEGAN KEDUA

NAMPAK SEBUAH KELUARGA MUSLIM YANG TAAT BERIBADAH. SETTING SANGAT SEDERHANA DENGAN PERABOTAN KURSI DAN MEJA. TELAH MEMASUKI BULAN PUASA DAN KELUARGA INI SEHABIS MELAKUKAN SHOLAT BERJAMAAH.

ANISA
Ternyata tidak terasa sudah memasuki bulan puasa lagi.

IMAM
Iya yach … cepat sekali.

HAJI SHOLEH
Ya begitulah … waktu terus berjalan. Dan alhamdulillah … keluarga kita ini masih diberi kesempatan oleh Allah SWT untuk bisa menjalankan perintah2nya. Seperti halnya berpuasa di bulan Ramadhan.

AMINAH
Sebaiknya kita harus selalu bersyukur kepada Allah, yang mana kita ini diberikan kesehatan dan umur yang panjang. Apalagi dengan keadaan kedua orang tuamu ini yang semakin bertambah tua. Bapak ibumu senantiasa menjalankan apa yang diperintah oleh Allah dan apa saja yang dilarang oleh Allah.

HAJI SHOLEH
Benar anakku. Kalian juga harus taat kepada Allah dan selalu mengikuti ajaran yang dibawakan oleh Rasulullah Muhammad SAW.

ANISA
Bapak … apa memang puasa Ramadhan ini diwajibkan kepada setiap manusia ?

HAJI SHOLEH
Ya. Puasa Ramadhan ini wajib dilaksanakan oleh setiap manusia yang tentunya beriman kepada Allah. Sebagaimana telah diwajibkan kepada orang2 terdahulu sebelum kamu. Agar kamu menjadi orang yang bertaqwa.

IMAM
Berapa lama sih kita berpuasa ini ?

HAJI SHOLEH
Puasa yang dilakukan di bulan Ramadhan ini lamanya 30 hari atau 29 hari.

IMAM
Wah … lama juga yach. Mana aku kuat, pak ?! Dua hari berpuasa ini saja sudah terasa lapar dan haus.

HAJI SHOLEH
Namanya juga berpuasa. Karena puasa itu menahan diri untuk tidak makan dan minum selama azdan Maghrib belum berkumandang.

ANISA
Apa memang anak kecil sudah diwajibkan puasa, pak ?

HAJI SHOLEH
Yang sudah diwajibkan adalah anak yang berusia sudah baligh. Sedangkan anak yang belum baligh itu bahwa puasa merupakan latihan yang perlu diajarkan sedini mungkin

AMINAH
Betul nak, apa yang dikatakan bapakmu. Di jaman bapak ibumu dulu masih kecil tidak pernah diajarkan oleh orangtuanya. Karena waktu dulu pengetahuan orangtua tentang agama sangat minim. Jadi kalian sangat bersyukur mendapat ilmu agama yang baik. Apalagi dengan kemajuan tekhnologi sekarang. Banyak media yang dapat memberikan informasi lengkap tentang puasa.

ANISA
Benar juga yach. Tapi kenapa masih ada yang belum melakukan puasa ? Padahal mereka sudah tahu kalau bulan ini bulan Ramadhan.

HAJI SHOLEH
Yach begitulah … manusia yang belum mengerti kewajiban sebagai umat islam. Kadang yang mengaku dirinya Muslim malah sengaja tidak mematuhi perintah Allah. Mungkin saja imannya belum begitu mantap dan belum mendapatkan hidayah dari Allah SWT.

AMINAH
Ibu juga heran, pak. Dengan kehidupan keluarga bang Rozak. Coba lihat sendiri, diawal puasa hingga kini, Mpok Imah sibuk dengan dagangannya. Yach … memang ibu rasa cukup bagus sih mencari rizqi dengan berjualan. Apalagi buat kebutuhan orang berbuka puasa. Tapi yang ibu lihat, karena ramainya si pembeli sepertinya Mpok Imah tidak sempat melakukan sholat.

HAJI SHOLEH
Mudah – mudahan saja dia diberikan hidayah. Kalau perlu kita ingatkan untuk bisa tetap menjalankan perintah Allah. Bukankah rizqi dari berdagang itu juga berasal dari Allah ?! Nah … untuk itu wajib bersyukur dengan melakukan perintah Allah dan menjauhi laranganNya.

AMINAH
Oh ya, pak. Sebentar ibu mau siapkan buka puasa dulu. Karena sebentar lagi bedug Maghrib akan tiba.

ANISA
Bu, tolong belikan kolak pisang dan soto mie di bu Halimah.

IMAM
Ya, bu. Aku minta es kelapa, pacar cina campur biji salak.

AMINAH
Aduh … kalian ini, mau buka puasa atau mau pesta sih. Sepertinya mau menyiapkan segala makanan untuk buka puasa.

HAJI SHOLEH
Astaghfirullah … bukan begitu caranya berbuka puasa. Bukan semua makanan itu harus dimakan ketika buka puasa. Sebagaimana dengan ajaran Rasulullah, ketika beliau berbuka puasa hanya memakan tiga butir kurma dan segelas air. Ini sering terjadi ketika siang hari keinginan makan apa saja maunya buat buka puasa. Tapi ketika buka puasa malah selera makan tidak seperti siang hari.

IMAM
Mana bisa kenyang, pak.

AMINAH
Makan kurma dulu. Nanti sehabis sholat maghrib baru makan nasi.

ANISA
Memangnya buka puasa tidak boleh makan nasi dulu.

HAJI SHOLEH
Bukannya tidak boleh. Kita seharusnya mengikuti sunah Rasul. Karena memang ada faedahnya. Jika kita makan nasi dulu sampai kenyang maka sepertinya ketika sholat merasa kekenyangan. Sehingga terganggu sholatnya. (suara adzan maghrib) Nah … itu suara adzan maghrib. Menandakan waktu buka puasa. (tiba-tiba Anisa & Imam buru-buru makan kurma) Hai ingat … baca doa buka puasa dulu. (mereka semua baca doa & kemudian makan) setelah ini kita sama-sama ke masjid yach.

____________________________________________________________

ADEGAN KETIGA

SUASANA MALAM HARI. NAMPAKLAH BEBERAPA ORANG YANG SEDANG RONDA DI GARDU POS. MEREKA DENGAN ASYIKNYA BEMAIN JUDI SAMBIL MINUM-MINUMAN KERAS. WAKTU SEMAKIN LARUT MALAM HINGGA MENJELANG ADZAN SUBUH. MUNCULLAH ANAK-ANAK MEMAINKAN KENTONGAN UNTUK MEMBANGUNKAN SAHUR.

ANAK 1
Sahur … sahur … imsak lima menit lagi.

IMAM
Ayo cepetan sahur … mau adzan subuh …

ANAK 2
Bangun … bangun … sahur … sahur …

ORANG 1
Berisik banget tuh anak.

ROZAK
Hai … jangan berisik disini. Pergi sono. Ganggu aje lu.

IMAM
Maaf, pak. Kami disini mau bangunkan orang – orang sahur.

ORANG 2
Ya … tapi jangan keras – keras dong.

ANAK 1
Kalo nggak keras, gimana bisa bangun, pak.

ROZAK
Hai anak setan lu pade ye. Kasik tau kagak denger yach. Maunya ape sih lu. Sini lu. (merebutnya kentongannya) Gue gaplok juga lu. (melempar kentongannya)

ANAK 2
Hai … Mad, sini. Udah dech kita jalan aja.

IMAM
Memang … dia itu orang jahat. Suka marah-marah. Anaknya aja pernah digebukin.

ROZAK
Hai …ngomongin ape lu. Bangsat lu ye. (anak2 langsung kabur) gara-gara mereka gue jadi pusing. Gue kalah. Ganggu orang lagi asyik aje. Hai … cepetan dong giliran lu, banting dach.

ORANG 2
Sabarlah bang. Lagi mikir nih.

ROZAK
Hah … gituan aje pake mikir segala. Kalo waktunya kalah ya kalah. Meskipun kerjaan gue cuman gini aje. Gue hidup, anak bini bisa makan. Yang penting caranye. Judi itu pekerjaan sama-sama cari duit. Bener kan, iyya nggak ?! (semua tertawa dan terdengarlah suara adzan subuh) hah … ini lagi. Ini lagi. Bisanya ganggu orang lagi main. Ngapain sih masih gelap begini udah koar-koar.

ORANG 1
Biasa bang, sudah waktunya subuh. Eh … kita udahan dulu ya bang.

ROZAK
Apaan lu ? Belum selesai juga mau udahan.

ORANG 1
Nggak enak, bang. Banyak orang lewat sini mau ke masjid. Malu kan, bang.

ROZAK
Ngapain malu. Apa urusannye ? mereka mau ke masjid kek, mau kemana kek. Masing-masing punya urusan sendiri-sendiri.

ORANG 2
Tapi, bang. Ini kan bulan puasa. Kita harus menghormati.

ROZAK
Hormat … hormat … pale lu bau menyan. Gue nggak mau tau. Kita tetap main sampai gue menang. Dari tadi gue kagak pernah menang. Kalah banyak nih.

ORANG 2
Kalo gitu kita pindah tempat aja, bang. Disebelah rumah yang kosong sana.

ROZAK
Bener ye. Awas kalo lu pulang. Gue bunuh lu pade. Hai … lu dari tadi menang terus. Tambah lagi dong minumannye. Beli sono.

TIDAK LAMA KEMUDIAN TEMAN2 NYA ALUL PADA NONGKRONG DI JALANAN. NAMPAKLAH USTADZ SANUSI MAU KE MASJID DAN MENEGUR MEREKA.

USTADZ SANUSI
Apa kalian tidak segera ke masjid ?

ANAK 3
Sebentar lagi, pak ustadz.

ALUL
Ya nih, lagi nungguin temen.

USTADZ SANUSI
Sebaiknya kalian cepat ke masjid. Kan bisa nunggu disana. Sholat subuh segera dimulai.

ORANG 4
(memanggil) Alul … gue udah bawa nih.

ALUL
Ssssttt … ini pak ustadz, teman saya sudah datang.

USTADZ SANUSI
Kalau begitu, ayo kita sama-sama ke masjid untuk berjamaah.

ALUL
Pak ustadz jalan duluan dech. Kami di belakang.

ORANG 3 & 4
Ya, pak ustadz. (mereka berpura-pura ikut tapi kabur lagi)

ALUL
Hai … sini, sini. Jadi lu udah bawa. Banyak nggak ?!

ORANG 4
Ada dech. (ambil petasannya) Lihat nih ! Gimana ? Oke nggak ?!

ORANG 3
Gila gede banget nih. Wah … gue takut nyalainnya.

ALUL
Payah lu. Gitu aje takut. Gocik ! udah … ini aje jatah lu.

ORANG 4
Trus … dimana kita nyalainnya ?

ORANG 3
Dilapangan kosong yuk.

ALUL
Ah … nggak seru tuh. Gimana kalo nyalainnya dilempar ke cewek-cewek, sambil godain ?

ORANG 3
Jangan ah … bahaya tuh. Bisa celaka.

ALUL
Emang yang kita lempar ke cewek yang gede ? Kagak, yang kecil aje. Yang lu pegang itu. Gimana ?

ORANG 4
Setuju. Tapi banyak ceweknya sebelah sana. Cantik-cantik lagi. Anisa juga biasanya ada di sana.

ALUL
Ah … yang bener. Kalo Anisa sih biar gue aje. Dia itu jatah gue. Gue suka banget ama dia. Oke …
Kita berangkat. Hai … tapi mana sedotan titipan gue ? lu bawa juga nggak ?!

ORANG 4
Bawa, tapi buat apa sih sedotan ini ?

ALUL
Rahasia dech. (sedotan dimasukkanan ke balik bajunya) Lihat !

ORANG 3
Buat apa tuch ? lu nggak puasa.

ALUL
Mana gue kuat ? Gue sering ngos-ngosan kalo lari, sering haus. Dari pada gue ntar sakit, mending gue nggak puasa.

ORANG 3
Apa nggak ketahuan mak lu ?

ALUL
Yach pintar-pintar gue lah. Kalo di rumah gue pura-pura lemes, pura-pura puasa. Bibir dikeringin, mata disayuin, trus pegang-pegang perut. Aduh … lama banget sih bukanya. (semua tertawa terbahak-bahak) Tuh kan gini aja gue udah haus. Minum dulu ah … lu mau nggak ?

ORANG 3
(geleng-geleng kepala) Gue nggak tergoda. Gue tetep mau puasa. Karena bokap janjiin kalo puasa gue pool, mau ngasih hadiah playstation.

ORANG 4
Kalo gue mau puasa setengah hari aja dech.

ALUL
Udahlah yuk kita kesono.

____________________________________________________________

ADEGAN KEEMPAT

KEJADIAN KECELAKAAN PETASAN INI MENIMPA ANISA KARENA ULAH ALUL DKK. SEHINGGA PAK RT, HAJI SHOLEH DAN USTADZ SANUSI DATANG MENEMUI KELUARGA ROZAK DAN HALIMAH.

PAK RT
Assalaamu ‘alaikum. Mpok Imah. Mpok Imah.

MUMUN
Wa’alaikum salam.

PAK RT
Mumun, makmu ada dirumah ?

MUMUN
Ada. Mak … mak … ada pak RT, mak.

HALIMAH
Eh … pak RT, maaf … lagi sibuk di dapur. Ada apa yach ? Kok sama pak ustadz Sanusi.

PAK RT
Ada yang mau dibacarakan mpok. Sebetulnya begini … ketika saya dan pak Ustadz pulang dari masjid. Mengetahui kalo anaknya pak Haji Sholeh si Anisa itu mengalami pendarahan. Karena tubuhnya kena petasan.

HALIMAH
Aduh … kasihan sekali. Memangnya siapa yang melakukannya, pak ? kok sampai begitu.

PAK RT
Kata Anisa yang melakukannya si Alul dan teman-temannya. Oleh karena itu kami kemari ingin ketemu Alul. Apa benar dia melakukannya ? kalo iya, dia harus bertanggung jawab.

HALIMAH
Gimana sih Alul ini ? hari gini belum juga pulang, pak.

USTADZ SANUSI
Padahal saya sempat melihat Alul dan teman-temannya ketika mau sholat Subuh. Tapi mereka tidak kelihatan lagi ketika sholat berjamaah.

HALIMAH
Kemana ya ? (memanggil) Mumun … cari abangmu sampai ketemu. Sekalian bapakmu. Dari semalaman kagak pulang-pulang ampek hari gini. (Mumun langsung keluar) Lalu gimana dengan keluarga pak Haji Sholeh ? Pasti mereka marah-marah.

PAK RT
Kami tadi juga sempat kerumah pak Haji Sholeh. Memang beliau agak emosi tapi beliau sadar kalau hal itu kecelakaan yang bisa menimpa siapa saja. Dan kami diminta untuk membantu menyelesaikan masalah ini.

ROZAK
(sambil marah-marah kepada Alul) Masuk lu. Kurang ajar lu ye. Sembarangan aje. Lihat-lihat dong main petasan. Kalo udah celaka begini, gimana ? Gue tampar juga lu !

USTADZ SANUSI
Hentikan, pak. Jangan mudah main tangan. Bapak tidak boleh bertindak kasar sama anak. Jangan sekali-kali ada kekerasan di dalam rumah tangga. Apalagi ini bulan puasa. Bapak harus bisa mengendalikan diri, menahan hawa nafsu dari amarah, berdusta, bertengkar, berkata kasar dsb. Mengendalikan hawa nafsu adalah syarat pokok bagi tercapainya kebahagiaan dunia dan akherat. Sebagai fakta yang tak dapat dibantah lagi, perkelahian, pencurian, perampokan, perjudian, pertengkaran, bahkan peperangan, adalah akibat dari pengaruh hawa nafsu yang tak terkendalikan.

HALIMAH
Benar bang, kata ustadz Sanusi. Kendalikan nafsu angkara murka. Makanya puasa dong, bang.

USTADZ SANUSI
Jadi selama ini bapak tidak puasa ? (Rozak geleng kepala) Masya Allah … Ini wajib dilaksanakan pak. sesuai dengan perintah Allah dalam surah Al Baqarah ayat 183. Lalu bapak setiap hari melakukan sholat lima waktu. (Rozak geleng kepala) Astaghfirullah … kenapa sampai begitu ? Apa bapak tidak takut di akherat nanti ? ini dosa besar, pak. Allah bisa murka terhadap bapak.

PAK RT
Maaf bang Rozak jika saya lancang bicara. Eh … pak ustadz, yang saya tahu sendiri dan juga masyarakat bahwa bang Rozak ini sering main judi dan mabuk-mabukan.

ROZAK
Memang selama ini saya sering berjudi dan suka minuman keras. Selalu meninggalkan sholat. Apalagi puasa di bulan ini. Bertahun–tahun saya tidak pernah melakukannya.

HALIMAH
Benar, pak ustadz. Kami biasanya hanya ikut puasa cuma diawal dan hari akhir saja. Selama ini saya ngurusin dagangan terus. Sebenarnya kami malu ikut merayakan lebaran.

USTADZ SANUSI
Berpuasa di bulan Ramadhan ini, kita akan mendapatkan hikamah jika kita melaksanakannya. Dengan berpuasa kita akan mendapat kegembiraan ketika akan berbuka, waktu Idul Fitri dan terutama kelak di akherat dengan pahala dari Allah SWT. Dengan berpuasa kita akan mampu menahan diri manakala sewaktu-waktu kita menghadapi kekurangan makanan atau kelaparan. Dengan berpuasa badan kita akan bertambah sehat, lahir maupun batin, jasmani maupun rohani dan pikiran kita. Dengan berpuasa iman kita akan bertambah kuat, karena adanya iman dalam hati seseorang, maka akan benarlah puasanya. Tanpa kekuatan iman, seseorang takkan benar puasanya, mungkin hanya berpuasa di depan orang lain saja. Dan ini masih banyak lagi hikmahnya. Terutama bagaimana kita menhadapi datangnya bulan Ramadhan ini, bulan suci yang penuh barokah dan ampunan. Dengan memperbanyak ibadah dan mendekatkan diri kepada Allah.

ROZAK
Kalau begitu kami mau bertobat dan akan mengajak keluarga saya untuk selalu beribadah kepada Allah.

USTADZ SANUSI
Alhamdulillah … semoga saja bapak dan keluarga benar-benar mendapatkan hidayah dari Allah SWT.
Oh ya … karena memang Alul telah mencelakakan putri pak Haji Sholeh. Maka sebaiknya keluarga pak Rozak datang ke rumah pak Haji untuk minta maaf dan bertanggung jawab dengan membiayai pengobatan putrinya sampai sembuh. Alul … lain kali tidak boleh bermain petasan. Itu sangat berbahaya dan polisi sangat melarangnya

ROZAK
Baiklah pak ustadz. Biar anak kami yang melakukannya tapi saya sebagai bapaknya akan bertanggung jawab sepenuhnya.

PAK RT
Kalau begitu kita sama-sama ke rumah pak Haji Sholeh. Mari.

TAMAT

Koleksi : teater_gress@yahoo.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: